jump to navigation

Perutusan Ramadhan 1430H / 2009 Ogos 20, 2009

Posted by taskforcemiri in Perutusan.
add a comment

الحمدلله رب العالمين، والصلاة والسلام على اشرف الأنبياء والمرسلين وعلى اله وصحبه اجمعين

 

Assalamu‘alaikum warahmatullahi wabarakatuh.

 

Segala puji milik ALLAH SWT, Tuhan Pemilik segala benda di langit dan di bumi. Selawat dan salam diucapkan buat junjungan tercinta Nabi Muhammad SAW, ahli keluarga dan para sahabat baginda. Baginda insan agung yang terlalu berjasa buat kita, dengan jasanya dinikmati iman dan Islam.

 

Ayuh kita mengukuhkan rasa kesyukuran yang sememangnya menjadi kewajipan kita sebagai hamba-hamba ALLAH SWT. Syukur dilaksanakan melalui hati, lisan dan amal atas kurnia-Nya yang sekali lagi mengizinkan kita bersama dengan tetamu agung tahunan ini yakni Ramadhan Al-Mubarak.

 

Pada tahun ini kita menyambut Ramadhan bersamaan dengan Bulan Kemerdekaan Negara. Ia bersamaan dengan tema Ramadhan itu sendiri iaitu pada akhirnya merdeka dari api neraka.

 

Justeru, saya mengambil kesempatan untuk mengucapkan selamat menyambut Ramadhan dan juga menyambut kemerdekaan kepada seluruh rakyat Malaysia. Semoga kemerdekaan kita ini diberkati oleh Allah sehingga kita merdeka jiwa, merdeka budaya, merdeka identiti, merdeka tanah air sebagaimana kita merdeka dari azab neraka Allah pada hari Akhirat nanti.

 

Ramadhan bulan yang penuh dengan keberkatan, membawa sekian banyak rahmat dan kurniaan untuk dikaut oleh orang-orang yang bertaqwa.

 

Marilah sama-sama kita mengusahakan ikhtiar yang terbaik untuk memenuhi setiap detik dalam madrasah ataupun akademi ruhaniyah tahunan ini dengan segala macam bentuk ‘ibadah, sebagai tanda gembira atas peluang pahala kebajikan berganda-ganda kepada kita. Hadiah yang berupa Ramadhan Al-Mubarak ini ialah satu hadiah terlalu istimewa buat ummat Nabi Muhammad SAW. (selanjutnya…)

Perutusan Hari Raya 1428H Pengerusi Task Force Kecemerlangan Miri Oktober 11, 2007

Posted by taskforcemiri in Perutusan.
1 comment so far

   

“Selamat Hari Raya ‘Aidil Fitri 1428H”

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh!

 

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar!

 

Alhamdulillah, puji dan syukur ke hadrat Allah Subhanahu Wa Ta’ala yang telah menganugerahkan kepada kita nikmat kebahagiaan dan kegembiraan Hari Raya yang penuh dengan keberkatan. Kegembiraan yang kita rasakan pada hari adalah disebabkan oleh dua perkara:

 

Pertama: Gembira kerana pada hari ini kita telah berjaya menyelesaikan suatu tugas yang diamanahkan kepada kita untuk melaksanakannya dengan sempurna iaitu berpuasa di bulan Ramadhan dan seterusnya dapat meningkatkan amal ibadat dan takwa kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala seperti mengerjakan Sembahyang Tarawikh, Tadarus Al-Qur’an, memberi sedekah, beriktikaf di waktu malam untuk mendapatkan Lailatul Qadar, membanyakkan doa dan zikir dan sebagainya.

 

Kedua: Gembira kerana kita mendapat jaminan pengampunan dari Allah Subhanahu Wa Ta’ala kerana telah berjaya melaksanakan puasa sempurna di bulan Ramadhan.

 

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar!

 

Dengan kembalinya kita kepada keadaan fitrah iaitu dalam keadaan suci disebabkan mendapat keampunan Allah Subhanahu Wa Ta’ala, maka sewajarnya kita mempertingkatkan ketaatan dalam melaksanakan perintah-perintah Allah Subhanahu Wa Ta’ala serta menjauhi larangan-larangan-Nya dengan ikhlas dan berharap benar akan keredhaanNya. Di samping itu kita juga hendaklah meningkatkan amal bakti kepada masyarakat dengan bekerjasama, bantu-membantu dan sebagainya. Ini kerana dengan demikian sahajalah, keharmonian hidup bermasyarakat dapat dikecapi dan dinikmati, yang akhirnya membawa kepada kegembiraan dan kebahagiaan.

 

Sebenarnya peningkatan diri ke arah kebaikan dan perubahan sikap dari negatif kepada positif boleh berlaku daripada penghayatan ibadah puasa di bulan Ramadhan. Lebih daripada itu, puasa juga mampu memainkan peranan penting dalam proses pemulihan akhlak dan tarbiyyah bagi setiap Muslim kepada berakhlak mulia.

 

Amalan bertadarus Al-Qur’an sebagai salah satu bentuk ibadat kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala yang banyak dilakukan di bulan Ramadhan tidak sewajarnya terhenti setakat itu sahaja, malah ia perlu ditingkatkan kepada penghayatan Al-Qur’an dengan mengadakan penyelidikan, kajian dan diskusi bagi melahirkan insan Muslim yang mampu menghadapi sebarang kemungkinan ketika berhadapan dengan musuh-musuh Allah. Kita perlu berusaha memajukan ummah secara kolektif seperti yang dianjurkan oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala di dalam KitabNya. Insya Allah selepas melalui latihan di Ramadhan tahun ini, kita akan lebih cekal dan matang untuk melihat dalam ruang lingkup yang lebih luas permasalahan ummah.

 

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar!

 

Pernahkah kita terfikir, mengapa satu agama yang agung mempunyai penganut yang mundur dan ketinggalan di belakang? Bagaimana boleh kita terangkan tentang jurang yang besar di antara Islam dan Muslim hari ini? Pasti ada sesuatu yang tidak kena.

 

Masalah ini sebenarnya terletak pada umat itu sendiri, bukannya Islam. Seluruh tenaga dan kekuatan ada dalam Islam. Kita mundur disebabkan pemahaman dan pentafsiran kita tentang Islam terlalu statik, cetek, sempit dan mendatar.

 

Firman Allah Subhanahu Wa Ta’ala:

 

“…Kekuatan itu hanyalah bagi Allah, bagi Rasul-Nya dan bagi orang-orang Mukmin, tetapi orang-orang munafik itu tiada mengetahui” (Surah Al-Munafiqun, ayat 8).

 

Justeru itu, marilah sama-sama kita kumpulkan tenaga besar yang ada pada ummah ini dalam bentuk tenaga kinetik dan dinamik yang berupaya merubah keadaan dan persekitaran. Kita perlu ingat betapa untuk menjadi seorang Islam yang baik bukan setakat melakukan solat, puasa, zikir, tasbih dan sebagainya, tetapi yang menjadi ukuran ialah sumbangan kita kepada masyarakat.

 

Sesebuah jamaah/ persatuan bukan sahaja berkhidmad untuk dirinya, tetapi perlu menyumbang kepada insan lain. Perlu difahami betapa jamaah merupakan satu alat membentuk organisasi kea rah mencapai objektifnya. Kepentingan organisasi mestilah mengikut kepentingan ummah dan manusia seluruhnya. Marilah kita seiring dan sejalan untuk membantu membentuk generasi yang cemerlang, gemilang dan terbilang seperti yang dituntut oleh agama sesuai dengan tema: “Kalau Bukan Kita, Siapa? Kalau Bukan Sekarang, Bila?”.

 

Insya Allah, mudah-mudahan setelah kita dilatih di dalam Madrasah Ramadhan, kita akan mendapat maghfirah Allah. Mudah-mudahan juga Ramadhan yang dilalui telah meningkatkan taqwa kita dan menjadikan iman kita lebih mantap. Marilah sama-sama kita mengembangkan fikrah ke arah kecemerlangan ummah khususnya generasi muda yang akan mewarisi amanah Islam.

 

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar, Walillaahilhamd.

 

Sebagai peringatan bersama, di samping kesibukan dan keseronokan merayakan Hari Raya yang berbahagia ini, jangan sampai lalai sehingga kita meninggalkan kewajipan kita sebagai umat Islam dan melakukan perkara yang boleh mencemarkan kemuliaan Hari Raya ini seperti meninggalkan Solat Fardu lima waktu, bergaul bebas antara lelaki dan perempuan, mengumpat, memakai pakaian yang mendedahkan aurat, menghidangkan hidangan yang haram dan bermacam-macam lagi kemungkaran. Semoga Hari Raya yang kita rayakan benar-benar akan membawa keberkatan dan kesejahteraan kepada kita semua. Amiin.

 

Bersempena Hari Raya Aidil Fitri yang mulia ini, marilah kita saling bermaaf-maafan, kunjung-mengunjungi bagi mengeratkan lagi tali persaudaraan. Buang yang keruh ambil yang jernih dan lupakanlah sebarang persengketaan. Ingatlah bahawa ikatan persaudaraan yang dijalin berlandaskan agama Islam akan melahirkan perpaduan yang kukuh dan akan melahirkan keluarga dan masyarakat bahagia, penyayang dan harmoni. Ukhuwwah fillah ini seterusnya akan mewujudkan umat yang kuat dan negara yang aman makmur, penuh dengan rahmat dan pengampunan serta lindungan Allah Subhanahu Wa Ta’ala.

 

عِيْدُ مُبَارَكْ – (Selamat) Hari Raya yang diberkati. تَقَبَّلَ اللهُ مِنَّا وَمِنْكُمْ  – Semoga Allah menerima (amalan) dari kami dan kalian semua. Kullu ‘aam wa antum bikhair!

 

“Selamat Hari Raya ‘Aidil Fitri. Maaf Zahir dan Batin” 

“Kalau Bukan Kita, Siapa? Kalau Bukan Sekarang, Bila?”

 

Wallahu a’lam.

 

Salam Lebaran;

Ustaz Ahmad Fauzi Yaakob

Pengerusi, 

Jawatankuasa Bertindak Pengurusan Kecemerlangan Miri. 

Task Force Mengucapkan Selamat Hari Raya ‘Aidil Fitri, Maaf Zahir dan Batin Oktober 5, 2007

Posted by taskforcemiri in Perutusan.
3 comments

Kad Raya Task Force

Kad Raya Task Force

Selamat Hari Raya ‘Aidil Fitri. Maaf Zahir dan Batin.

Perutusan Ramadhan Pengerusi Task Force Kecemerlangan Miri September 15, 2007

Posted by taskforcemiri in Perutusan.
add a comment

   

“Selamat Menyemarakkan Ramadhan 1428H”

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh!

 

Sahabat-sahabat seperjuangan sekalian,

 

Ramadhan datang berkunjung lagi, membawa bersamanya pelbagai hikmat dan nikmat. Selain mendidik kita menyedari kehadiran Allah, dosa dan pahala, alam barzakh dan akhirat, syurga dan neraka, syaitan dan malaikat, Ramadhan juga membuat kita lebih sedar tentang hati, ruh, ilmu, akal dan nafsu. Pendidikan Ramadhan ini ternyata amat berkesan dalam membentuk jatidiri dan kekuatan umat Islam di sepanjang lipatan sejarah.  Ramadhan bolehlah dianggap sebagai satu sekolah latihan untuk mentarbiyah diri ke arah ketaqwaan kepada Allah. Ini kerana latihan amali di dalamnya memerlukan manusia melakukanya dengan penuh istiqamah, tunduk dan patuh dengan segala arahan lahiriah dan batiniah, dan bukan hanya sekadar menahan diri dari makan dan minum sahaja.

 

Di sekolah Ramadhan ini kita akan dilatih untuk meningkatkan tahap keimanan diri. Ihsan dan Itqan iaitu sentiasa berusaha untuk melayakkan diri ke tahap yang lebih tinggi adalah asas bagi membolehkan kita menerima dan melaksanakan segala perintah dan laranganNya dalam mencapai ‘ISO’ yang Allah tetapkan. Ia memberikan kekuatan kepada kita untuk berlumba-lumba berebut peluang “gandaan ganjaran, darajaat” di sisi Allah .

 

Dengan keyakinan dan tarbiyah inilah bangsa Arab dapat mendisiplinkan diri. Melalui keyakinan dan tarbiyah ini jugalah bangsa Melayu mempunyai kekuatan dan jatidiri, walaupun sebelumnya banyak dipengaruhi animisme. Dengannya pulalah seorang hamba seperti Bilal bin Rabah mampu merdeka dan memerdekakan orang lain dari perhambaan yang tersirat dan tersurat. Apabila hilang keyakinan ini, lunturlah Islam kita dan lenyaplah kekuatan seseorang. Dan apabila hilang Islam maka tiadalah nilai lagi seseorang itu di sisi Allah, baik dia seorang Arab, Melayu atau bangsa apa saja. Inilah yang disebut oleh Allah dalam ayat 13 Surah Al-Hujurat: “Sesungguhnya yang paling mulia di antara  kamu di sisi Allah adalah orang yang paling bertaqwa”.

 

Insya Allah apabila selesai ditarbiyah di sekolah Ramadhan nanti, kita akan lebih hebat dan penuh komitmen untuk meneruskan perjuangan. Jangan jadikan Ramadhan datang dan berlalu begitu saja tanpa ada sebarang perubahan dalam menjiwai agama. Fikiran kita perlu maju setapak lagi setelah tarbiyah ini diterima. Ingat… untuk menuju akhirat kita perlu berhadapan dengan dunia, gagal kita di dunia maka gagallah kita di Akhirat. Apa yang kita lakukan di dunia akan dipersoal oleh Allah di Akhirat nanti, sepertimana yang disabdakan oleh Rasulullah S.A.W (mafhumnya): “Setiap daripada kamu adalah pemimpin, dan setiap kamu akan dipertanggujawabkan terhadap kepimpinannya itu” (Sahih al-Bukhari, Sahih Muslim, Sunan al-Tarmizi dan Sunan Abu Daud).

 

Muslimin Muslimat yang dirahmati Allah,

 

Dalam era globalisasi ini kita berhadapan dengan pelbagai halangan dan rintangan. Maka untuk menghadapinya  kita perlu kreatif dan proaktif. Cuba kita lihat…. Kehancuran ummah dengan pelbagai gejala sekarang, puncanya adalah dari musuh-musuh Islam yang kreatif… Barat telah menjadikan perkara yang haram itu sesuatu yang menarik, memikat dan berlebihan, berbeza dengan kita yang menjadikan perkara halal sesuatu yang susah, menjijikkan dan sedikit. Semasa kita mencegah manusia daripada yang haram, kita perlu menyediakan alternatif yang halal. Dapat dikatakan bahawa Barat mempunyai produk yang kurang baik tetapi jurujualnya kreatif dan aktif, kita mempunyai produk yang baik tetapi jurujualnya pasif dan kurang baik. Mereka seolah-olah memandu kereta yang selalu rosak , tetapi penumpangnya adalah jurutera-jurutera dan mekanik-mekanik yang boleh membaikinya selalu. Kita pula seperti pemandu kereta baru yang diimport tanpa mempunyai pengetahuan mengenainya. Sesekali kereta itu rosak, kita berhenti di situ selama-lamanya..

 

Insya Allah, rebutlah peluang yang diberikan oleh Allah dengan kita sekali lagi dimasukkan ke sekolah Ramadhan untuk membina diri dan menanam tekad yang lebih jitu dan padu untuk memungkinkan kita menjadi agen perubahan sosial dan kebangkitan ummah.

 

Justeru itu, sempena Ramadhan ini marilah kita  tingkatkan pelaburan perniagaan kita dengan Allah yang cukup lumayan keuntungannya. Pilihlah Allah dan RasulNya, beribadah dan belajarlah bersungguh-sungguh agar Ramadhan ini tidak pergi begitu saja tanpa sebarang perubahan selepasnya nanti.

 

Ikhwah Akhawat Fillah,

 

Insya Allah, mudah-mudahan setelah kita selesai berada di sekolah Ramadhan nanti, kita akan menggunakan kekuatan Iman dan Amal yang kita perolehi darinya untuk mempertingkatkan usaha dan gerakan yang lebih tersusun dan penuh komitmen bagi membentuk generasi berilmu dan beramal.

 

Insya Allah, berusahalah di Ramadhan ini agar kita dianugerahkan sebagai ‘pelajar cemerlang’ di Akhirat nanti.

 

“Selamat Menghayati dan Menyemarakkan Ramadhan” 

“Kalau Bukan Kita, Siapa? Kalau Bukan Sekarang, Bila?”

 

Wallahu a’lam.

 

Salam Ramadhan;

Ustaz Ahmad Fauzi Yaakob

Pengerusi, 

Jawatankuasa Bertindak Pengurusan Kecemerlangan Miri. 

Perutusan Kemerdekaan Pengerusi Task Force Kecemerlangan Miri Ogos 30, 2007

Posted by taskforcemiri in Perutusan.
1 comment so far

Malaysia Negara Tercinta  Malaysia Negara Tercinta Malaysia Negara TercintaMalaysia Negara TercintaMalaysia Negara Tercinta

“Selamat Menyambut Hari Kebangsaan Ke-50”

Salam Kemerdekaan… Ayuh… Teruskan Usaha!

 

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

 

Sahabat-sahabat seperjuangan sekalian,

 

Sempena menyambut Hari Kebangsaan Ke-50, marilah kita pertingkatkan usaha  dengan lebih kuat serta sentiasalah melakukan muhasabah diri. Marilah kita merenung sejauh mana kita yang dibekalkan dengan al-Quran dan as-Sunnah ini benar-benar berusaha dan melaksanakan tuntutan yang terkandung di dalamnya dengan bersungguh-sungguh. 

 

Manfaatkanlah segala kemudahan pada zaman sains dan teknologi ini untuk mencapai matlamat hidup Muslim yang sebenarnya. Usahlah membuang masa dengan perkara-perkara yang tidak berfaedah. Manfaatkanlah masa dengan sebaiknya selari dengan maksud hadis yang mengajak merebut lima perkara sebelum ia berlalu pergi iaitu,

 

“Masa muda sebelum datangnya tua, Masa sihat sebelum sakit, Masa kaya sebelum miskin, Masa lapang sebelum sibuk dan Masa hidup sebelum mati”.

 

Muslimin-Muslimat sekalian,

 

Usaha perlu diteruskan, ambillah kesempatan dari ruang dan peluang keamanan negara kita untuk terus berusaha menyedarkan masyarakat khususnya generasi muda tentang peripentingnya kemantapan iman, penguasaan ilmu dan ketrampilan syakhsiah. Semoga kita umat Islam yang diangugerahkan Allah dengan kefahaman dan kesedaran beragama terus berusaha melaksanakan tugas dakwah dan ikhtiar islah yakni amanah al-amru bil ma’ruf wan nahyu ‘anil mungkar dengan turun padang (down to earth) secara sepenuh masa (full time) dan bukan hanya sekadar secara sambilan (part-time).

 

Ambillah pengajaran dan lihatlah kepada peristiwa paderi-paderi Korea Selatan yang ditangkap oleh pejuang Taliban di Afghanistan baru-baru ini. Paderi-paderi ini secara sepenuh masa pergi untuk memurtadkan saudara seIslam kita di sana. Mereka sanggup merentasi negara yang berada di kancah peperangan dan berdakyah pula kepada orang yang berlainan bahasa, bangsa dan agama dengan mereka. Kita pula bagaimana??? Mad’u kita seagama dan sebangsa dengan kita, malah kita berada di medan yang aman damai dan tanpa sebarang halangan. Justeru itu, tiada alasan boleh kita berikan!

 

Ikhwanul Muslimin,

 

Perlu diingat Islam itu bukan bagai bunga-bungaan indah yang boleh ditanam di mana-mana dan terus tumbuh subur dengan sendirinya. Islam itu bagai satu set bunga-bungaan yang perlu digubah indah dalam pelbagai dimensi (pendekatan bukan prinsip) untuk menarik orang terhadapnya. Lebih daripada itu, untuk menggubah set bunga ini memerlukan kepada kreativiti dan daya imaginasi serta pengorbanan masa para penggubahnya.

 

Orang Islam perlu ada sikap dan sifat kesukarelaan (volunteerism) untuk menyedarkan masyarakat. Orang Islam bukannya orang yang menentang dan mengalahkan syaitan dengan pedang dan terus masuk ke Syurga Allah. Orang Islam mesti berinteraksi dengan persekitarannya secara aktif dan sedar untuk melakukan perubahan.

 

Allah SWT berfirman di dalam Kitab Suci Al-Qur’an:

 

“Dan sesungguhnya balasan bagi seseorang ialah apa yang diusahakannya. Sesungguhnya setiap usaha itu akan diperlihatkan kepadanya. Kemudian dibalas dengan balasan yang amat sempurna.” (Surah An-Najm, ayat 39-41).

 

Perlakuan dan amalan kita bukan sahaja disaksikan oleh Allah dan RasulNya, malah turut disaksikan oleh manusia lainnya. Tuntutan Fardhu Ain dan Fadhu Kifayah juga hendaklah diselarikan. Maksudnya, dalam melakukan tuntutan Fardhu Ain, jangan kita abaikan Fardhu Kifayah. Orang Islam tidak hidup dalam suatu ruang kosong, kita sentiasa berinteraksi dengan persekitaran dan inilah salah satu pra-syarat yang menjadikan kita seorang Muslim yang baik.

 

Hal ini diperjelaskan dalam satu hadis (mafhumnya):

 

“Manusia bergantung hidup kepada Allah, yang terakrab denganNya ialah mereka yang bermanfaat kepada manusia lain.” (Sahih Muslim).

 

Berdasarkan hadis di atas, jelas betapa syarat untuk menjadi Muslim yang baik bukan setakat melakukan solat, puasa, zikir dan tasbih, tetapi yang juga menjadi ukuran ialah sumbangan kita kepada orang lain. Oleh itu, kita perlu menjadi Muslim yang prihatin kepada saudaranya, Muslim yang peka perkembangan saudaranya dan Muslim yang menjiwai ehwal saudaranya. Mafhum Hadis: “Kasihilah makhluk di bumi, nescaya kamu dikasihi makhluk di langit.”

 

Sahabat-sahabat seaqidah, 

 

Marilah kita berfikir sejenak, adakah kita sudah melakukan yang terbaik untuk ummah? Jangan kita abaikan amanah ini dengan hanya melakukannya ala-kadar sahaja. Kita perlu melakukan perkara ini dengan  rasa tanggungjawab dan penuh komitmen. Sebagai hamba yang memikul amanah Allah, kita perlu dan mesti mengambil berat tentang masalah masyarakat. Kita tidak boleh bersikap negatif  dengan menyatakan kita tidak bertanggungjawab terhadap permasalahan masyarakat.

 

Kita perlu bertindak seperti seorang doktor yang mengambil masalah tersebut sebagai satu cabaran dan tanggungjawab mengubati penyakit yang dihidapi oleh pesakitnya walaupun bukan dia yang menyembuhkan penyakit tersebut. Meskipun dia tidak mempunyai penawar sebenar bagi penyakit tersebut, tetapi dia dapat mengurangkan kesakitan dan keperitan pesakitnya. Kita tidak pernah mendengar seorang doktor menyalahkan pesakitnya. Dia sentiasa mencuba memperbaiki keadaan dengan semangat ihsan.

 

Justeru itu, marilah kita secara berkumpulan (berjamaah) bergerak untuk menyedarkan masyarakat kita yang masih lalai dan leka ke arah perubahan sosial yang lebih dinamik. Marilah kita menjadi agen pengislah yakni perubah masyarakat ke tahap yang lebih baik.

 

Firman Allah SWT di dalam Surah Ar-Ra’d, ayat 11 (mafhumnya):

 

“Bagi manusia ada malaikat-malaikat yang selalu mengikutinya bergiliran, di muka dan di belakangnya, mereka menjaganya atas perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak merubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka merubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri.”

 

Akhirul kalam, sambutlah Hari Kebangsaan Ke-50 dengan semangat untuk terus berjuang mengislah diri kita dan masyarakat seluruhnya. Teruskan perjuangan!

 

“Kalau Bukan Kita, Siapa? Kalau Bukan Sekarang, Bila?”

 

Wallahu a’lam.

 

Salam Perjuangan;

Ustaz Ahmad Fauzi Yaakob

Pengerusi, 

Jawatankuasa Bertindak Pengurusan Kecemerlangan Miri.